H.DANTO BIN H.AMIN

H.DANTO BIN H.AMIN adalah Caleg DAPIL 1 Kabupaten Bekasi.Berjuang dan bernaung di Bendera Partai GERINDRA.Partai berlambang burung Garuda.

H.DANTO BIN H.AMIN

H.DANTO BIN H.AMIN adalah Caleg DAPIL 1 Kabupaten Bekasi. Dapil 1 Kab.Bekasi meliputi 6 Kecamatan ( Cikarang selatan, Cikarang pusat, Cibarusah, Bojongmangu,Serang Baru dan Setu )

H.DANTO BIN H.AMIN

H.DANTO BIN H.AMIN adalah Caleg DAPIL 1 Kabupaten Bekasi.Salah Satu Putra Terbaik Cikarang Berjuang untuk Rakyat Kabupaten Bekasi

H.DANTO BIN H.AMIN

H.DANTO BIN H.AMIN adalah Caleg DAPIL 1 Kabupaten Bekasi.Mohon Doa dan Dukungannya untuk Memajukan Kabupaten Bekasi

H.DANTO BIN H.AMIN

H.DANTO BIN H.AMIN adalah Caleg DAPIL 1 Kabupaten Bekasi.Tidak hanya berjuang untuk Cikarang, namun untuk Seluruh Rakyat Kabupaten Bekasi

Laman

Sabtu, 21 September 2013

Baliho H.Danto bin H. Amin Sudah Menyebar

Baliho H.Danto bin H. Amin sudah menyebar, Banyak Kader yang simpatik dan mendukung. Penyebaran baliho pun tidak mengalami hambatan. Baliho segera terpasang di berbagai penjuru dapil satu Bekasi. Dari mulai Cikarang Pusat, Cikarang selatan, Bojong Mangu, Setu, Serang Baru dan Cibarusah.

Baliho...yang terpasang di Cibarusah seperti di atas...

Majelis Etik Partai Gerindra Meyidangkan Kasus

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis Etik DPP Partai Gerindra akan menyidangkan kasus dugaan pemukulan seorang perempuan hamil oleh oknum Caleg Gerindra di Sulawesi Selatan  berinisial ACS pada Selasa (24/9/2013) nanti.

"Biasanya kasus-kasus pelanggaran Kode Etik yang terjadi di tingkatan Provinsi diselesaikan oleh Majelis Etik tingkat Provinsi, akan tetapi karena kasus  ini sangat serius dan sudah mencoreng nama baik  partai, maka kasus ini langsung diambil-alih Majelis Etik pusat yang berkedudukan di DPP," kata Ketua DPP Gerindra Bidang Advokasi/Anggota Majelis Etik, Habiburokhman, dalam keterangan tertulis, Sabtu (21/9/2013).

Dijelaskan para anggota Majelis Etik adalah tokoh-tokoh senior Gerindra yang selama ini sudah banyak menyidangkan berbagai perkara pelanggaran Kode Etik dan menjatuhkan sanksi kepada mereka yang dilaporkan  dan diyakini telah melakukan pelanggaran.

"Kasus pemukulan  ini mendapat perhatian khusus dari  Ketua Dewan Pembina Gerindra Prabowo Subianto yang sangat marah dan kecewa setelah mendapat laporan adanya kasus  tersebut," kata Habiburokhman.

Menurut Habiburokhman, Prabowo wanti-wanti agar Majelis Etik bisa bekerja super cepat sehingga yang bersalah bisa dijatuhi sanksi organisasi yang setimpal dan  si korban mendapatkan keadilan.

"Acara Persidangan Majelis Etik ini juga akan dihadiri oleh perwakilan PIRA (Perempuan Indonesia Raya) yang merupakan salah satu  organisasi sayap paling penting di Gerindra. Selama ini PIRA telah melakukan banyak hal dalam konteks memajukan gerakan perempuan di Indonesia," kata dia.

Apapun alasannya, menurut Habiburokhman, tindakan memukul perempuan hamil adalah tindakan yang sangat tidak terpuji, melanggar berbagai aturan hukum  dan sekaligus memalukan karena mencerminkan rendahnya moral dan ahlak.

"Tindakan memukul perempuan jelas melanggar Pasal 55 Anggaran dasar Gerindra yang secara garis besar mengharuskan setiap Kader Gerindra senantiasa bersikap  sopan, disiplin dan rendah hati. Selain itu Setiap Kader Gerindra juga diharuskan senantiasa membantu kaum yang lemah dan tertindas.

Sanksi yang paling mungkin dijatuhkan Majelis Etik kepada ACS adalah pencoretan sebagai Caleg dan Pergantian Antar Waktu (PAW)  sebagai anggota DPRD periode saat ini. Dalam konteks organisasi sanksi tersebut sangatlah berat karena berarti karier politik yang bersangkutan di lembaga legislatif sudah habis," kata dia.

"Dalam konteks hukum pidana kami menyerahkan seluruh proses kepada penegak hukum terkait untuk segera melakukan peneyelidikan dan penyidikan. Kami tidak akan memberikan bantuan hukum kepada ACS, sebaliknya kami akan membantu korban untuk menuntut keadilan dengan menyediakan jasa advokat cuma-cuma jika si korban membutuhkan dan menghendaki," kata Habiburokhman.

http://www.tribunnews.com/nasional/2013/09/21/caleg-gerindra-disidang-gara-gara-pukul-perempuan